Apabila Hati Rindu Menikah

"Apabila malam-malam sudah terasa sepi berbanding dengan masa-masa sebelumnya,
Apabila hangatnya persahabatan tidak lagi cukup bagi mencurahkan hati,
Apabila hati merindukan belaian kasih sayang pada waktu dia resah,
Apabila hati mendambakan pelindung dan pemberi motiasi pada saat dirinya lemah,
Apabila hati mulai cenderung dan berasa tenteram di sisi orang berlainan jenisnya,
Apakah yang kita cari selain daripada pernikahan?"
(Mas Udik,2011)

Pernah atau tidak kita merasa seperti apa yang penulis buku "Apabila Hati Rindu Menikah" ini coretkan pada bab awalnya? 

Kata-kata itu membuat para pembaca berfikir sejenak. Barangkali ada yang berbisik pada hati, "Memang inilah yang kurasakan selama ini" atau ada yang berfikir, "Adakah ini jawapan untuk keresahanku selama ini? Rindukan pernikahan?" Tentu banyak persoalan dan kata-kata yang bermain dalam jiwa kita para pembaca terutama yang masih mencari-cari seseorang untuk dijadikan teman hidup. Adakah salah untuk kita merindukan sebuah pernikahan?

TAK SALAH! Sebab itulah fitrah kita sebagai manusia, bahkan nikah itu sunnah Rasulullah S.A.W.

Dalam surah Yasin (ayat 36), Allah berfirman: "Maha Suci Allah yang menciptakan semuanya berpasangan daripada yang ditumbuhkan di bumi dan diri mereka, juga daripada apa yang mereka tidak ketahui."
dan dalam surah az-Zariyat (ayat 49), Allah berfirman:" Dan tiap-tiap jenis Kami ciptakan berpasangan supaya kamu mengingati kekuasan Kami."

Dalam hadith yang direkodkan al-Bukhari, Rasulullah SAW bersabda: "Nikah adalah sebahagian daripada sunahku. Siapa yang tidak suka kepada sunahku, dia tidak termasuk dalam golonganku."

Allah telah menciptakan setiap seorang berpasang-pasangan. Walaupun telah ditentukan siapa dan bila jodoh kita, kita sebagai manusia perlu dan mesti berusaha. Tanpa usaha, takkan datang bergolek sesuatu perkara yang kita hendak.

Kita ambil situasi ketika kita berada di rumah dan waktu sudah mencecah tengah hari, masa untuk kita makan. Dalam keadaan kita tengah lapar, sudah tentu kita ingin mencari makanan di dapur. Bayangkan waktu itu kita berada di dalam bilik. Makanan tak datang sendiri kepada kita walaupun Allah sudah menetapkan rezeki kita pada hari tersebut. Jadi, kita pun buka pintu, berjalan ke dapur dan membuka peti ais untuk mencari bahan-bahan untuk dimasak. Selesai memasak, kita cuci tangan dan baca basmallah seusai duduk. Kemudian baru kita makan. Dari bermulanya kita membuka pintu sehinggalah membaca basmallah, itulah usaha yang telah kita buat untuk mengisi perut.

Begitu juga dengan jodoh. Walaupun telah ditetapkan, jodoh tidak akan datang bergolek tanpa usaha. Namun, usaha itu harus disertakan dengan doa dan tawakal. Setiap perkara yang kita buat, ingatlah kepada Dia yang menciptakan manusia dan makhluk-makhluk di muka bumi ini. 

Namun, tentu ada dalam kalangan kita yang masih risau dan bingung tentang hal ini. Tambahan pula, usia kita makin meningkat. Apa yang patut kita buat? Sudah diusahakan tetapi masih belum bertemu pada satu titik dinamakan pernikahan. 

"Dah lama aku hidup kat Sarawak, dah cari dah, bukan tak cari tapi tak jumpa-jumpa. Tiap-tiap hari aku doa perkara yang sama, tetap seorang. Aku tak tau nak buat macam mana dah. Baik tak payah cari, tunggu jer. Ada, ada..tak ada, tak adalah..."

Eh, tunggu! Jangan putus asa macam tu jer! Tak jumpa di Sarawak, carilah di Sabah, di semenanjung Malaysia, tak pun di Jepun sana. Bumi Allah ini terlalu luas. Janganlah tertumpu satu tempat, berhijrah dan carilah di tempat lain. Insya-Allah, Allah akan mempertemukan kita dengan pasangan kita.

"Malulah... Beza aku dan dia macam langit dan bumi. Biarlah."

Malu? Tak apa, itu memang ada dalam diri setiap manusia tetapi takkan kita perlu malu sampai akhir hayat? Malu bertanya, sesat jalan. Sekiranya dalam soal ini, malu menyatakan hasrat, melepaslah nanti. Sekiranya kita malu, carilah orang perantaraan untuk kita sampaikan hasrat di hati. Carilah cara untuk menyatakan hasrat hati tersebut, asalkan cara tersebut tidak lari dari ajaran agama Islam. 

Sekiranya mampu, bernikahlah. Sekiranya tidak, mari kita berpuasa. Dalam hadith yang direkodkan oleh al-Bukhari dan Muslim, Rasulullah SAW bersabda: "Wahai para pemuda, siapa di antara kamu yang mampu berkahwin, kamu perlu bernikah keran pernikahan itu mampu menahan pandangan mata dan menjada kemaluan. Siapa belum mampu, wajib baginya berpuasa kerana sesungguhnya puasa itu adalah perisai baginya."

Pernikahan bukan untuk ditakuti atau dielak tetapi untuk dirai dan dihayati. Melalui pernikahan, bersentuhan dengan perempuan atau lelaki ajnabi yang pada awalnya haram menjadi halal. Berjimak yang pada awalnya haram untuk kita menjadi halal apabila kita bernikah dan bahkan menjadi satu ibadat untuk kita. 

"Hingga sekarang aku masih berusaha untuk mencarinya. Walaupun masih rahsia, aku takkan jemu mencari kerana aku percaya kepada-Nya bahawa usahaku takkan Dia biarkan sia-sia. Aku pasti Allah bakal mengurniakan aku seorang pasangan hidup yang kurindui selama hayatku. Aku mendambakan si dia yang soleh/solehah . Kerna itu, aku akan berusaha untuk menjadi seorang yang solehah/soleh sama seperti yang aku harapkan kepadanya. "



JOIN CONVERSATION

3 rakan:

  1. Entahlah...perlu sik terasa? Sik perlu sebab aggp tok ilmu and bhn bacaan... =D

    ReplyDelete

Komen

Powered by Blogger.